Childhood Film Kenangan The Remake


film

Ini mantra Amerika, lebih besar lebih baik. Dari cara kita berkomunikasi dengan mobil kita berkendara, tampaknya kita memiliki kebutuhan untuk mainan yang lebih besar, lebih cepat, dan lebih bersinar. Sebagai ungkapan “menjaga dengan Jones” menjadi lebih dan lebih relevan, pasar produk utama berkelahi satu sama lain untuk layarkaca21 hal besar berikutnya. ponsel Anda misalnya telah menjadi lebih dari sekedar perangkat untuk berkomunikasi, dan sekarang berfungsi sebagai media player yang mampu streaming video dan musik di mana pun Anda mungkin setiap saat.

Hollywood memiliki tidak berarti menjadi pengecualian, seperti film-film terbaru bergerak untuk menangkap imajinasi kita dengan efek khusus yang lebih besar dan komputer grafis yang telah menjadi lebih maju. Dengan generasi X perlahan mendekati usia pertengahan, Hollywood bergerak maju dengan batch baru remake movie untuk menawarkan tampilan yang lebih segar di movie kita jatuh cinta dengan tumbuh, dan untuk memberikan generasi Y kesempatan untuk menikmati film-film yang sama.

Ambil contoh sutradara John G. Avildsens 1984 Film The Karate Kid. Sebuah movie yang menggambarkan hubungan antara master tukang / seni bela diri Mr. Kesuke Miyagi (Pat Morita) dan muridnya Daniel Larusso (Ralph Macchio). Pindah dari New Jersey ke California, Daniel merasa sulit untuk menyesuaikan diri dengan lingkungan barunya, dan penemuan dirinya bertentangan dengan pengganggu lokal. Miyagi langkah untuk mengajar Daniel bagaimana untuk melawan, dan cerita tentang unfolds ketekunan. Tapi apakah ini movie yang harus dibuat lagi dan itu akan membuat versi yang lebih tua tampak kurang magis setelah menerima facelift 2010?

Mengambil di account John Carpenters 1980 Film Fog, sebuah movie yang memukul tanda dalam genre horor yang meninggalkan pikiran Anda untuk mengembara ke gelap, bagian menggigit kuku imajinasi Anda dengan bantuan dari para penulis seluk-beluk tenang. aslinya mempersembahkan hanya cukup detail untuk membuat Anda menebak, yang memberi Anda rasa bagaimana karakter merasa di layar, tetapi Anda tidak menunjukkan begitu banyak untuk membuat Anda merasa seperti roda ketiga mengintip pada korban tidak curiga dari Antonio Teluk. Remake membawa efek khusus dan alur cerita yang lebih rinci yang membuat movie 2005 lewatkan penanda dengan beberapa kritikus.

Tapi apakah ini yang generasi baru pecinta movie butuhkan, atau hari-hari movie horor fisiologis hanya memudar seiring waktu bergerak pada? Mungkin penonton hari ini tidak perlu musik menyenangkan cello atau tulang belakang efek kesemutan suara untuk membiarkan mereka tahu sesuatu yang sinis adalah sekitar sudut berikutnya, melainkan kejutan cepat untuk indra sebagai penjahat kita melompat keluar ke layar sebelum kita. Meskipun mereka petunjuk audio akan selalu sinonim dengan turis raksasa makan hiu dari Jaws dan iblis di dalam topeng hoki di Friday The 13th, babak baru movie horor menawarkan sesuatu visual yang tongkat keluar dalam pikiran kita bahkan setelah kita menutup mata untuk tidur di malam hari.

Jadi yang sisi pagar Anda jatuh pada? Apakah kita suka atau tidak generasi X, movie yang kita digunakan untuk menonton menunjukkan pada saluran movie klasik seperti musik kami dekat dengan yang disebut sebagai oldies, dan apakah atau tidak itu akhir Patrick Swazye melawan pasukan Soviet di tahun 1984 Film Red Dawn, atau Chris Hemsworth di remake 2010, saya sendiri akan selalu rute untuk serigala.